Teknik Identifikasi Serangga

Posted: November 4, 2012 in Uncategorized

  Identifikasi merupakan proses (cara) pemberian nama pada individu atau sekelompok individu setelah dilakukan pengklasifikasian. Penamaan spesies mengacu pada pada sistem pemberian nama ilmiah  (scientific name) berupa Binomial name, yaitu penggabungan dua kata yang mencirikan sifat dari individu yang diberi nama. Identifikasi dilakukan untuk menggolongkan suatu organisme pada status tertentu baik itu takson ataupun status berdasarkan kerugian secara ekonomi (Putra, 2011; Hidayat, 2002).

  Apabila seorang pengamat menemukan sebuah spesies serangga hama, hal pertama yang dilakukan adalah melakukan identifikasi. Namun, ada beberapa kendala dalam melakukan identifikasi. Menurut Borror et al. (1992) ada empat kendala dalam melakukan identifikasi yaitu terlalu banyaknya macam dan jenis serangga, kebanyakan serangga berukuran kecil dan pembedanya sulit dilihat, banyak macam serangga yang masih belum dikenal dan yang keempat setiap serangga memiliki siklus hidup yang berbeda-beda.

  Kendala dalam melakukan identifikasi dapat diatasi menggunakan lima teknik identifikasi serangga, yaitu menanyakan kepada ahlinya, membandingkan dengan koleksi yang ada pada museum, melakukan identifikasi menggunakan gambar-gambar, membandingkan serangga dengan deskripsi-deskripsi dan yang terakhir menggunakan kunci determinasi (Borror et al., 1992). Karakter morfologi dapat digunakan sebagai dasar dalam melakukan identifikasi dan ini merupakan cara yang paling sederhana serta mudah dilakukan. Salah satu cara identifikasi dengan menggunakan karakter morfologi adalah melihat kunci identifikasi. Menurut Suputa (2006) karakter morfologi pada lalat buah yang digunakan untuk melakukan identifikasi meliputi bagian caput, torak, karakter scutellum, karakter sayap dan karakter abdomen. Dalam melakukan identifikasi hama tanaman menurut Putra (2011) ada dua hal dasar yang digunakan. Pertama menggunakan karakter tubuh seperti morfologi, anatomi, perilaku dan fisiologi. Selain karakter tubuh, identifikasi juga dapat dilakukan dengan memanfaatkan untai basa DNA yang terdapat pada sel-sel serangga sebagai pencirinya (Putra, 2011).

  Teknik identifikasi seperti diatas dengan memanfaatkan karakter morfologi memiliki beberapa kendala yaitu ketika serangga yang akan diidentifikasi memiliki ukuran sangat kecil, pembeda antar spesies secara morfologi sulit dilihat sehingga identifikasi yang dilakukan dengan memanfaatkan DNA (Hidayat et al., 2004). Perkembangan ilmu dan pengetahuan dalam biologi molekuler, khususnya pada pengkajian karakter bahan genetik telah menghasilkan kemajuan yang sangat pesat bagi perkembangan penelaahan suatu organisme dan pemanfaatannya bagi kesejahteraan manusia. Di bidang taksonomi, sebagai contoh Avise & Lansman (1983) dan Brown (1983) mengungkapkan peran DNA mitokondria (mtDNA) dalam studi keanekaragaman genetika dan biologi populasi pada hewan. DNA mitokondria banyak digunakan untuk mengungkap variasi genetik (Loftus et al., 1994; Suryanto, 2003), karena ukurannya yang relatif kecil, terlibat dalam sintesis energi dan mempunyai kecepatan mutasi 5-10 kali lebih tinggi daripada DNA inti (Lindberg, 1989). Mitokondria merupakan pusat sintesis energi dan ketersediaan energi yang ada akan berpengaruh terhadap reaksi metabolisme. Berbagai macam enzim terlibat dalam sintesis energi dan sebagian dari enzim tersebut dikodekan oleh DNA mitokondria dan polimorfisme DNA mitokondria mempengaruhi fenotipe (Loftus et al., 1994).

  Secara umum penggunaan teknik molekuler untuk tujuan identifikasi suatu organisme mempunyai keunggulan seperti lebih akurat, lebih cepat, dan untuk mikroba dapat mencakup keseluruhan mikroba termasuk yang “viable but not yet culturable”(Suryanto, 2003). Beberapa teknik identifikasi didasarkan pada polimorfisme gen secara langsung seperti Random Amplified Polymorphic DNA (RAPD), Restricted Fragment Length Polymorphism (RFLP), Degradative Gradien Gel Electrophoresis (DGGE), analisis sekuen dan Macrorestricted Fragment Length Polymorphism (MFLP) (Suryanto, 2003).

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s